Lagi, Lomba Novel Berhadiah Puluhan Juta dari DKJ

Setelah vakum pada tahun 2007, akhirnya Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) kembali menggelar Sayembara Menulis Novel Dewan Kesenian Jakarta 2008. Koreksi kalau saya salah, tapi sepanjang pengetahuan saya, inilah lomba penulisan novel yang iming-iming hadiahnya paling besar. Nama-nama besar pun berlahiran dari lomba ini.

Lanjutan tulisan ini bisa dibaca di sini ….

Iklan

76 thoughts on “Lagi, Lomba Novel Berhadiah Puluhan Juta dari DKJ

  1. Thanks, Biondy. Biasanya sih dikirimi undangannya. Tp yg dikirimi blm tentu yg menang lho, kayaknya semua peserta diundang. Nggak ada subsidi apa2 dari panitia. Tp nggak dateng rasanya nggak papa kok. Lihat koran lusanya pasti udah ada pengumumannya. Kalau memang menang ya masa’ dianulir gara2 kita nggak datang? Kan nggak mungkin.

  2. salam. wah, info yang paling tidak bisa dilewatkan nih. ngomong-ngomong, masih inget sama aku. aku tahu bram dan rori waktu di masjid unair saat ngumpul bareng pak budi. aku juga dapet e-book warung fiksi dari mbak hanim.

  3. Ya, tentu masih inget lah! Cuma wajahnya aja yg agak2 samar, hehehe. Tp kalau ketemu insya Allah pasti inget lg. Apa kabar? Produktivitas kian meningkat ya. Lomba DKJ ini ikut yuk. Salam ya buat Pak Budi, Mbak Hnim & teman2 Lebah.

  4. Wah, ini dia, jawara lama beraksi kembali. Aku suka Jukstaposisi. Tp kenapa blognya dikasih nama serem, Republik Babi? Hahaha ….

  5. Ikut….. Tapi aku dikejar banyak deadline nih. Termasuk perkiraan kelahiran anakku bulan Juli ntar. Bisa nggak yah bikin novel sambil ngemong bayi gitu? Hahaha. Aku usahain deh.

  6. pengen banget ikutan… tp nulisnya suka kesendat-sendat nih! kadang2 suka mentok, tiba2 ide ilang… ada tips nulis ga?

  7. Rie Yanti, permasalahan kita kayaknya kurang-lbh sama 😛 Mungkin kamu bisa tanya Calvin tipsnya. Calvin ini produktif banget nulis di blog2nya. Blm lg garap cerpen, skripsi, novel, resensi manga, anime, dll. Ck, ck, ck ….

  8. @yanti
    ntar saya mungkin akan berikan tips penulisan di blog, ga mungkin manjur 100%, tapi siapa tahu bisa membantu. 🙂

    @brahm
    maklum mas, blog adalah pelarian dari skripsi yang blom selese. huhuhu.

    *kok bisa2nya blogwalking mulu yah*

  9. Ping-balik: | RepublikBabi

  10. bagaimana kalau saya ingin mengikuti lomba menulis novel, saya belum berpengalaman dalam bidang ini, tapi saya suka menulis walaupun belum ada yang pernah dikirimkan ke media manapun.

  11. Trims, Yani. Ya ikut aja to. Bisa menang adalah luarbiasa. Tapi kalaupun kalah itu sudah biasa, bukan sesuatu yg memalukan. Ya to?

  12. aslmkm. .
    salam kenal bwt smuanya. wah bruntung deh bisa masuk dunia dkj. jujur sy bru tw mas ada dkj. katro ya? mas kalo anak sma bleh ikutan ga? sy ska menulis tp ntah knpa suka ga pd kalo mw di publikasikan. give me motivasi, makasih ya..

  13. Wa’alaikum salam, Sonia. SMA ya nggak papa lah. Yg dilihat karyanya kok, bukan umurnya. Ah, nggak pede itu kan cuma satu tahap aja. Nanti pasti “naik kelas” dg sendirinya, kalau kita konsisten nulis. Percaya deh.

  14. Wah, kalau itu, aku nggak tahu, Epel. Tp faktor penggunaan bahasa Indonesia pasti termasuk yang dinilai, jangan ambil resiko deh. Ini kan ajang sastra. Pakai bahasa gaul lbh baik di dialog2nya aja. Sementara penuturan/narasinya tetap pakailah bahasa Indonesia yang baik dan benar. Setidaknya, itu lbh aman menurutku ^_^. Thx.

  15. Situs resminya DKJ apaan sih? ga pernah dapet pengumuman langsung dari pihak resmi DKJ, yang ada cuman dari blog2 kayak gini…

  16. kang brahm panitianya y? makasih ya kang mudah”an sonia bikin novelnya lancar dan bisa ikutan lmba. akang pnulis ya? wah. .hebat. pokoknya makasih bgt,,

  17. aq juga pgn bgt ikutan tapi kerjaan numpuk masih sbuk dgn tugas kuliah n skrg lg deadline skripsi jd pusing ngatur jadwalnya, ehmm pa lg aq g trlalu bisa nulis…..

  18. bener juga tuh. kalo di luar jakarta gimana tau siapa aja pemenangnya?trus pada saat pengumuman, tu apa semua peserta diundang? klo iya dan g bisa hadir gmana?

  19. wah,infonya menarik banget. saya cuma penulis baru, suka nulis tapi ga pernah berhasil menaklukkan hati para editor. tapi saya mau ikutan, kali aja kali ini bisa dapet juara. Amin. makasih yah infonya

  20. waduh… pengin tuh acara-acara lomba begitu di adain terus, biar tambah semangat nulisnya. bikin lomba cerpen aja knapa?? sengtuju ga’?( Gak!!!) ku tunggu ya!!!

  21. Tiara… namamu bgus banget!!! kalo ga’ bisa dateng gapaa to? yang penting naskahnya masuk dulu gitu… aku juga pengin ikutan, cuma pie? baru dapet 20 halaman… bisa nggak yach???
    kalo da info lomba-lomba kaya’ gini kasih tau jafar yach??!!
    -The Writer_

  22. uwaa..duh! kayaknya emang musti dicoba nih! menang gak menang yang penting ngumpulin, tapi ngomong-ngomong kalo ada informasi kabari ya?

  23. Kak, mau tanya nih, kira-kira apa aja yang termasuk dalam kategori penilaian ya? terus, semua peserta lomba pasti di undang ya di Malam Anugerah Sayembara Menulis Novel DKJ 2008?
    terima kasih ^^

  24. kak, saya mau tanya, kategori penilaiannya itu mencakup apa aja ya? lalu semua yang mengirimkan naskah pasti dapat undangan ke Malam Anugerah Sayembara Menulis Novel DKJ 2008 ya? terima kasih… ^^

  25. Kak, numpang nanya, kalo karya kita gagal boleh gak kalo kita mo coba kirim ke tempat laen (mis: ke elex, dll) ? trus perlu ada bagian2nya (mis: bab1, bab2)? thx.

  26. Thx banget buat Tyara, Husnul, Jafar, Syarifah, Nov & Ann. Tyara, pertanyaanmu udah dijawab Jafar tuh (kayaknya dia pengagum namamu, hehehe) dan Syarifah. Sebagian lain juga udah dijawab di komentar terdahulu.

    Semoga sukses ya, Husnul.

    Jafar, kalau aku dapet info2, pasti kuposting deh di sini. Atau minimal di laman Anda. Kalau kamu yg dpt info duluan, kamu jg bisa langsung copy-paste di laman tsb. Oke?

    Kategori penilaian setahuku sih nggak pernah dibeber buat publik. Tp kurang-lbh sama lah kyk kategori novel berbobot. Undangan pasti dikirim ke peserta? Nggak tahu jg. Tp aku yg dulu nggak menang saja dapet kok. Meski undangan itu datengnya telat. Malam diadakan acara, undangan tiba paginya. Padahal Surabaya-Jakarta kan nggak deket 😛

    Buat Ann, pasti boleh lah. Kan juri udah menyatakan hak cipta tetep punya kita. Pemberian bab2 bg novel jls perlu, Ann. Semoga membantu ya. Semoga sukses.

  27. asyik tuh acara.saya sangat tertarik.tapi………….saya bingung soal waktunya?lagian.saya belum pernah ikut lomba beginian??//…….. bisa kasih tips tuk jadi writers?

  28. Thx udah mau mampir, Ima. Tips untuk jd writer kayaknya dari dulu cuma dua: (1) Banyak baca, (2) Konsisten nulis. Gampang sekali kan jd writer? ^_^

  29. horas ! saya dari medan .saya sangat senang dengan acara lomba-lombaan kayak gini. bis bikin otakku semakin pening bah! .tapi its ok emang ini tujuan hidupku tinggal di Indonesia ,ingin jadi Novelis bestseller. oh ya saya ada pertanyaan nih :
    1.maksud dari kalimat ” lima salinan naskah yang diketik dan dijilid segera kirim ke…” itu saya agak error mencernanya. kata “lima salinan” itu maksud nya apa ? apa synopsisnya ? atau sebagian naskahnya dulu lima lembar dan dijilid lalu dikirim ,kemudian sisanya tunggu panggilan dari mas Brahm ? atau………aduuuuuh pusing deh . mohon pencerahan.

  30. Bah, aku kok dilibat2kan ini maksudnya apa? Kalau mau tunggu panggilanku bilang saja, kupanggil sekarang jg kau, hehehe. Salinan ya berarti ekspemplar, Maris. Artinya harus ada lima naskah novel utuh yg kau kirim. Masa’ kau cicil lima lembar-lima lembar? Nanti keburu lomba Novel DKJ 2010 lah. Macam mana kau ini!

  31. horas lagi ,coy bearti naskah milik hamba harus di copy lima kali ? atau nyerahkan lima jenis novel yang berbeda ? bah ,apa kata dunia! aku baru baca 2 minggu lalu pengumumannya,kek mana bisa keburu ,aduh makin pening hamba .Tolong hamba di beri petunjuk jalan yang benar.

  32. Ya, dikopi 5 kali utk judul yg sama. Saranku mending garap terus. Nanti kalau nggak cukup waktunya ya nggak ikut dulu. Nikmati sj prosesnya. Ongkos menggandakan novel dan mengirim ke Jakarta tuh nggak murah. Jd kalau nggak yakin itu bukan (blm merupakan) novel terbaik kita, sebaiknya jangan dikirim dulu. Tp jg jangan berhenti garap tuh novel! Msh banyak lomba yg lain, msh banyak penerbit, nggak bakal sia2 deh menyelesaikan novel kita. Horas?

  33. aloha,
    numpang nanya nich, kan katanya novelnya harus pakai bahasa Indonesia yang baik…..
    berarti ga boleh pakai Lo, Gue, kemaren, senen, dsb gitu ya..?.
    udah gitu boleh ga kaek Teenlit gitu temanya, tenyang percintaan gitu? Tlg bantuin, pemula nich, Thx

  34. asLm,,

    kk-kk yg laen yg udh pd pngalaman,,

    numpang nanya duund,,

    novel yg dkirim tuu haruuss pke bhs baku yyah???

    jadi ga boleh pake bahasa sehari-hari gtu???

    afwan alna pemuLLa nii,,

    syukroN

  35. ya sedih deh
    tp thx bgt yawh….
    duh hrs ngulang deh.

    ngomong2 juntakposisi tuh kaek gmn sih ceritanya?
    udah nyari2 kagak dpt di toko buku

  36. Juxtaposisi? Cerita Fantasi yg filosofis tentang tuhan-tuhan yang saling “memakan” demi kesempurnaan individualistis. Terbitan GagasMedia. Posisimu di kota apa sih? Biasanya ada kok di toko2 buku. Atau lihat aja blog pengarangnya, di RepublikBabi. Kali aja bisa pesan langsung ke dia (Calvin). Calvin kadang2 juga mampir kok ke warung ini.

  37. hwaaa…. kayaknya ceritanya berat bgt deh…
    aq tinggal di Jambi
    aq dah nyari di gramedia, karisma ,gloria, trona, tropi, mm, cm, ga da semuanya…..
    mw beli online, ga bisa soalnya ortu aq ga mw.
    kt nya blm tentu aman…

  38. Menurutku nggak berat tuh (iya kan, Vin?). Beli online boleh jg. Aman kok. Kebanyakan di Indonesia kan toko buku online-nya pake transfer bank, bukan kartu kredit. Tp lihat dulu, toko bukunya terpercaya nggak. Dan pastikan jgn sampai salah ngetik no. rekening, hehehe.

  39. kapan-kapan saya dikirimi dong kalo ada info soal lomba ya..
    karena terus terang saja saya sangat tertarik..
    trimakasih

  40. eh, prtnyaan yg tadi ngga jdi.
    uda tauu..
    hmm..
    persaingannya pasti byak bgt iia..
    bysanya yg ikut brp psrta?

  41. Biasanya sih yg sekupnya nasional. Kompas, Republika, Sindo, dll. Atau browsing aja di internet. Pasti ada lah blogger yg berbaik hati untuk posting para pemenang. ^_^

  42. thx ya bt infony. q udah krm si 2 mgu lalu, tp kayaknya kok nggak pede lagi ya. q kyky mo bkn lg n krm lg. ugh, bkn ati miris ni kl g menang. hahaha, kn bt s2 ku rncn duitnya. hahaha doa kaum pengangguran. eh, tp 2 kmrn q cm jilid soft, bkn hard, pengaruh dlm pnjurian g se…

  43. trus mo ty2 ttg peberbitan ne. q udh dua kali krm k pnrbt nvl2q yg dulu. eh ditolak semua. yach, namanya jg pemula. Ngrjainnya pas sm skripsi pula. kdg q malu juga kalo bc nvl2 y dl, tapi temen2 se byk yg ngedukung gitu. Maju teruuuus, ikhtiar, ikhtiar. Perkara hasil tergantung Tuhan. hehehe… btw novel yg layak diterbtn gman se, apa masih berlaku byr membayar sebelum diterbitin. Kalo ilmu nujum kayak gitu, gue pasrah aja de, kasi ja ma Tuhan. Gila lah, masak kita musti byar jg. denger2 se gitu. makanya q tanya bg yng tlh bpengalaman.

  44. Trims buat Yudek, Erie, dan Eka PM. Juara 2-nya lupa. Tp th 2003 juara 3-nya Ratih Kumala (Tabula Rasa) dan 2006 juara 3-nya Calvin. Mau tahu ttg profil mrk dan karya2nya, kunjungi blog mrk. Cari aja lewat laman Links.

    Buat Erie, jelas boleh. Wong menang aja hak ciptanya tetep di kita kok. Lihat aturan lombanya lg deh.

    Buat Eka, nggak ngaruh lah. Tp logikanya, karyamu jd nggak eye catching di antara ratusan karya yg masuk.

    Ditolak trs? You’re not alone. Yg penting mau terus memperbaiki novel itu setelah ditolak. Ditolak 10 kali berarti diperbaiki 10 kali. Artinya 10 kali lebih sempurna dibanding naskah awal! Novel layak terbit itu gmn? Ini relatif bg setiap penerbit. Cari tahu gambaran garis besar apa yg mrk mau di e-book Wufi, Para Pencari Fiksi. Ada sih penerbit yg menerapkan sistem bayar-membayar gitu. Itu ada reasoningnya, bukan sesuatu yg buruk (bukan nyogok lho ya). Tp saranku, jangan lah. Pakailah jalur normal, lbh keren, meski lbh berliku. Krn duit akan membuat penilaian editor jd nggak obyektif. Pdhl tujuan akhir novel itu kan khalayak, bukan editor.

  45. thanx brahm.kyaky tapi g jadi krm lagi cozbyk tgs.g pemula2,easy going aza n keep tryin’……… love u guys

  46. oya, br ingt.da lmb bt cerpen&cerber femina.form pendatarannya tinggal download. heee…..tapi lupa.cr aja di blog2 yg laen.yach, bg yg bminat. q juga ikutan lo.ayo dech y semangat.

  47. ada lmba cerpen ya? dmna??? mau donmk infonya…
    satu lagie.. lmba ini diadain brpa th sklie???

  48. “Rasa-rasanya hambar juga klo misalkan harus ngegunain bahasa Indonesia terus. Bangsa kita kan bangsa yang bersatu, kenapa tidak campur-campur menurut daerahnya masing2??? kan kesannya hidup, nggak selalu tunggal seperti ini, dan lagian juga kita bisa sambil belajar bahasa-bahasa tanah air kita. Gimana, ada komentar nggak??? Sorry telat kirim testinya, Coz q lum tahu klo ada room juga di sini.”

  49. Yah, boleh aja sih, Aan. Yg diperjuangkan sastrawan2 daerah (semisal Jawa, Sunda, dsb.) kan jg gitu. Cuma, lihat2 siapa segmen pembacanya. Kalau memang mau nasional, ya mestinya pakai bahasa Indonesia. Kalau film sih masih bisa dikasih subtitle, lha novel?

    Yah, selalu ada room di sini buat membahas dunia fiksi. Trims ^_^

  50. @aan
    Kalau yang saya tangkap, justru karya seperti itulah yang disukai oleh sastrawan-sastrawan senior, entah kenapa lebih mudah menerbitkan novel yang banyak konten lokalnya, entah bahasa, dialek, ataupun latar kebudayaan yang menggambarkan kedaerahan.

    @mas brahm
    ngomng2 kan bisa pakai footnote mas, walau mungkin setelah itu kalimat2 percakapannya diubah jadi kalimat berita agar tidak membuat satu novel berisi footnote semua 😛

  51. Iya jg sih, Vin. Teknik semacam ini populer jg.

    Tp tetep dlm kalimat2 percakapan pun oke jg. Pertamanya footnote, selanjutnya dimasukkan dlm paragraf biasa. Dg percakapannya (kalimat dlm tanda petik) diganti Indonesia.

    Aku baru ingat, di dunia sinematografi, teknik ini jg diterapkan. Contohnya di film 13th Warrior (bener nggak, pokoknya yg diperankan Antonio Banderas itu lho). Pertamanya tokoh2nya bicara bahasa Nordik (disubtitle). Lama2 ngomong Inggris. Tp penonton tetep nganggap orang2 itu bicara Nordik.

    Btw, yg dipermasalahkan Aan kalau nggak salah penggunaan bahasa Indonesianya sendiri dlm novel. Wah, repot. Kecuali kalau segmen pembaca novel itu emang spesifik.

Komentar ditutup.